Fak.Pertanian UGM Bina Desa di Cangkringan, Sleman

Pertanian menjadi salah satu sektor yang memegang peranan penting dalam peningkatan dan perkembangan perekonomian di Indonesia. Sistem pertanian yang diterapkan sebagian besar petani di Indonesia berupa sistem pertanian konvensional yang hanya menggunakan satu jenis komoditas tanaman tertentu. Begitu pula dengan sektor perikanan dan peternakan. Kawasan yang memiliki potensi sumber daya yang besar seringkali belum digunakan secara menyeluruh bahkan menimbulkan sisa yang terbengkalai. 

Tim Program Holistik Pembinaan dan Pemberdayaan Desa (PHP2D) KAB (Klinik Agromina Bahari) Fakultas Pertanian UGM melihat bahwa potensi sumber daya agrokompleks yang belum dioptimalkan semestinya dapat diintegrasikan menjadi sistem pertanian yang terpadu dan dinamis sehingga dapat meningkatkan produktivitas. Hal tersebut setidaknya terlihat dari kondisi pertanian di Padukuhan Bedoyo, Kelurahan Wukirsari, Kapanewon Cangkringan, Sleman, D. I Yogyakarta.

Tim PHP2D KAB terdiri dari Muhammad Asri Shalahuddin J., Sahid Hanan Fauzi, Musdalifah Oktiani F., Arsyadani Tri N. N., Febriani N., Fahimudin Tamash, Dara Latifa, Tri Budi, Aprilia Muflikhatun N., Aqilla Fadhila H., Ainun Takhsin A., dan Rikhul Jannah.

Melihat potensi yang ada di kawasan tersebut yakni sisa jerami pada kegiatan usaha tani padi yang melimpah, tidak adanya manajemen pengendalian hama dan penyakit, kegiatan peternakan warga yang belum optimal, serta pendapatan warga yang masih di bawah UMP DIY menjadi fokus permasalahan dan alasan kuat Tim PHP2D KAB mengusung program Eco Farm-Tourism yakni ekowisata berbasis pertanian terpadu (perikanan-pertanian-peternakan) sebagai langkah pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan produktivitas dan pendapatan ekonomi di kawasan Padukuhan Bedoyo, Kelurahan Wukirsari, Kapanewon Cangkringan, Sleman, D. I Yogyakarta.

Konsep IFS (Integrated Farming System) atau SPT (Sistem Pertanian Terpadu) yang diusung Tim PHP2D KAB sebagai solusi dalam penyelesaian problematika di Padukuhan Bedoyo serta mengoptimalkan sumber daya lokal yang dimiliki oleh Padukuhan Bedoyo. Adapun seluruh rangkaian kegiatannya dijalankan secara offline yakni pelatihan fermentasi jerami, mina padi, budidaya maggot, dan ekowisata.

Masyarakat desa menyambut baik empat program tersebut dan berpartisipasi secara aktif dari awal pengenalan program hingga pelaksanaan program bersama anggota tim PHP2D KAB. Penerapan IFS bertujuan untuk  menekan jumlah input dan memaksimalkan jumlah output (zero waste) yang sejalan dengan kegiatan pertanian berkelanjutan. Penekanan jumlah input akan  menurunkan biaya dan meningkatkan persentase pendapatan masyarakat Bedoyo. Selain itu, IFS dapat meminimalisir kerusakan lingkungan disamping meningkatkan  produktivitas pertanian.

Untuk menjamin keberlanjutan program, Tim PHP2D akan melibatkan beberapa mitra usaha untuk bekerjasama dalam pelaksanaan kegiatan di desa selain tim juga melakukan pengawasan dan monitoring pelaksanaan program Ecofarm-Tourism secara rutin dengan pendampingan dosen pembina program, Ir. Sukardi, M.P.. Jika program berjalan secara optimal akan membentuk pertanian berkelanjutan di Padukuhan Bedoyo. Dalam jangka panjang, pertanian berkelanjutan ini akan memberikan identitas baru bagi Bedoyo sebagai Desa  Ekowisata. Pelaksanaan program PHP2D Klinik Agromina Bahari dapat dipantau melalui sosial media yakni Instagram (@php2d.kab) dan Channel You Tube PHP2D KAB.

(Editor Putra/ magelangpost.com)

BAGIKAN SEKARANG :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
!